Kogasgabpad Terus Cari Mata Air Hingga Kedalaman 100 Meter di Palu

by Oktober 22, 2018
Angkatan Darat Berita Karsa TNI 0   201 views 0

“Kendala yang kita hadapi di Petobo ini adalah titik air yang sudah kita temukan merupakan tanah bebatuan, sedangkan kita membutuhkan banyak air bersih untuk sirkulasi mesin Water Drilling supaya tidak terjadi penyumbatan pada selang air,” ujar Pemimpin tim, Lettu Czi M Devi Yunus

Jakarta,paradigmaindonesia.com  – Terus melakukan berbagai perbantuan setelah hampir sebulan Palu, Sulawesi Tengah diguncang gempa-tsunami. Sebanyak 14 prajurit Yonzipur17/AD yang tergabung dalam Komando Tugas Gabungan Terpadu (Kogasgabpad) Penanggulangan Bencana gempa bumi, tsunami dan likuifaksi Kota Palu, Sigi dan Donggala, melakukan pencarian titik mata air bersih di tempat pengungsian Petobo, Kota Palu, Sulawesi Tengah, minggu (21/10).
Pemimpin tim, Lettu Czi M Devi Yunus menyampaikan, prajurit menggunakan alat Geo Listrik untuk mendeteksi seberapa dalam titik air yang dicari. Setelah menemukan titik mata air yang di cari selanjutnya digunakan alat berat Water Drilling untuk melakukan pengeboran sampai ke titik yang sudah terdeteksi oleh Geo Listrik sampai kedalaman kurang lebih 100 meter dibawah permukaan tanah.
Devi Yunus menuturkan, pengeboran yang dilakukan oleh Yonzipur 17/AD ini memerlukan waktu yang cukup lama. Pasalnya, pada titik yang sudah ditemukan justru merupakan tanah yang bercampur bebatuan, sehingga memerlukan waktu untuk menghancurkan bebatuan tersebut.
“Kendala yang kita hadapi di Petobo ini adalah titik air yang sudah kita temukan merupakan tanah bebatuan, sedangkan kita membutuhkan banyak air bersih untuk sirkulasi mesin Water Drilling supaya tidak terjadi penyumbatan pada selang air,” ujar Devi dalam keterangan tertulisnya, minggu
Lebih lanjut, Devi Yunus berharap kepada masyarakat yang berdomisili di tenda-tenda pengungsian sementara, agar bisa menjaga dan memanfaatkan dengan sebaik-baiknya. “Mengingat di daerah Petobo ini sangat sulit sekali untuk mencari air bersih,” tuturnya.
Di samping itu, sebanyak 13 prajurit TNI dari Batalyon Zeni Tempur 17/AD Kodam VI/Mulawarman yang dipimpin oleh Letda Czi Ahmad Nuradin yang tergabung dalam Komando Tugas Gabungan Terpadu (Kogasgabpad) mendirikan 15 sarana Mandi Cuci Kakus (MCK) di pengungsian korban bencana likuifaksi di Kecamatan Petobo, Kota Palu, Sulawesi Tengah, sejak Sabtu (20/10).
Ahmad Nuradin menyampaikan, pembangunan 15 MCK ini didirikan di tiga titik blok pengungsian, di mana setiap titiknya ada enam MCK untuk pengungsi pria dan sembilan MCK untuk pengungsi wanita. “Dalam pembangunan MCK ini Yonzipur 17/AD Balikpapan menurunkan dua alat berat, yaitu satuunit Exavator dan satu unit Dozer,” ujarnya.
Pembangunan MCK ini, kata Ahmad juga dibantu Sahabat Peduli Indonesia (SPI) dalam penyediaan material. Ahmad Nuradin menuturkan, pembuatan sarana MCK selain membantu masyarakat yang terkena musibah, juga untuk menjaga kesehatan dan kebersiahan lingkungan pengungsian.
“Kita berharap kepada masyarakat disini agar bisa memanfaatkan dan merawat dengan baik sarana MCK yang sudah dibangun oleh TNI dan Sahabat Peduli Indonesia,” kata dia.
Sementara Perwakilan Sahabat Peduli Indonesia Tri Clay menyampaikan, fokus mereka pengadaan air bersih, toilet juga beralih ke pembuatan sekolah darurat. “Sejak tanggal 11 s.d 20 Oktober 2018, kami bersama TNI sudah membangun 58 toilet dan MCK di 6 titik pengungsian,” katanya. (rep/yat/wa)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *